Apa Itu Tendangan Bebas Tidak Langsung?

Tendangan bebas tidak langsung adalah tendangan bebas yang tidak memperbolehkan tim penyerang untuk menembak langsung ke gawang .

Berbeda dengan tendangan bebas langsung, tendangan bebas tidak langsung adalah jenis tendangan bebas yang tidak memungkinkan tim penyerang menembak langsung ke gawang. Sebaliknya, mereka harus mengoper bola terlebih dahulu sebelum pemain lain dapat melakukan tendangan.

Namun, ada sedikit celah yang memungkinkan pemain tidak harus melakukan umpan akurat dari tendangan bebas tidak langsung. Agar gol tercipta dari tendangan bebas tidak langsung, bola harus disentuh oleh pemain lain dari kedua tim sebelum masuk ke gawang.

Jadi secara teori, seorang penendang bisa menendang bola ke arah lawan yang berada di posisi yang tepat untuk mencoba memanfaatkan defleksi yang menguntungkan sehingga bola melewati garis gawang — karena bola disentuh pemain lain, gol tersebut akan sah.

Jika gol terjadi langsung dari tendangan bebas tidak langsung tanpa ada sentuhan dari pemain lain, maka tendangan gawang akan diberikan kepada tim lawan sebagai hukuman.

Pelanggaran Apa Saja yang Menyebabkan Tendangan Bebas Tidak Langsung?

Tendangan bebas tidak langsung biasanya diberikan untuk pelanggaran yang tidak terlalu serius, berbeda dengan tendangan bebas langsung yang diberikan untuk pelanggaran yang lebih berat. Beberapa pelanggaran yang termasuk dalam kategori ini antara lain:

  1. Bermain dengan cara yang berbahaya
  2. Menghambat kemajuan lawan
  3. Mencegah penjaga gawang melepaskan bola dari tangannya
  4. Melakukan pelanggaran lain yang tidak disebutkan secara spesifik dalam peraturan tendangan bebas langsung, jika permainan terpaksa dihentikan dan seorang pemain diperingatkan atau dikeluarkan

Sama seperti tendangan bebas langsung, tendangan bebas tidak langsung ditunjukkan oleh lengan wasit dan diambil dari tempat terjadinya pelanggaran.

Penjaga gawang juga memiliki seperangkat aturan khusus yang berkaitan dengan perilaku mereka, yang penting untuk diperhatikan. Tendangan bebas tidak langsung diberikan kepada tim lawan jika penjaga gawang:

  1. Menyentuh bola dengan tangan mereka setelah melepaskannya dari penguasaan, sebelum bola menyentuh pemain lain
  2. Menyentuh bola setelah bola ditendang dengan sengaja oleh rekan setimnya
  3. Menggunakan tangan mereka setelah menerima bola langsung dari lemparan ke dalam oleh rekan setimnya
Baca Juga:  7 Contoh Pelanggaran Kartu Merah dalam Sepak Bola

Ini membawa kita pada poin penting mengenai penerapan aturan tendangan bebas dalam sepak bola.

Kapan Tendangan Bebas Tidak Langsung di Kotak Penalti Diberikan?

Tendangan bebas tidak langsung dapat diberikan di kotak penalti, namun tidak untuk pelanggaran yang memerlukan tendangan bebas langsung. Jika seorang pemain melakukan pelanggaran serius di area penalti timnya sendiri, tendangan penalti akan diberikan sebagai gantinya.

Namun, tidak semua pelanggaran di kotak penalti berujung pada penalti. Tendangan bebas tidak langsung di kotak penalti juga bisa diberikan oleh wasit. Pemberian tendangan bebas tidak langsung di kotak penalti ini sering menciptakan situasi yang cukup kacau, dan selalu menjadi momen yang menarik bagi para penggemar.

Pelanggaran berat apa pun di area penalti, seperti tekel agresif, kurang tepat waktu, atau handball yang disengaja, akan diganjar tendangan penalti. Namun, jika terjadi pelanggaran yang kurang berat tanpa ada kontak antar pemain, tendangan bebas tidak langsung dapat diberikan.

Contohnya, jika kiper menangkap bola setelah bola dioper kepadanya oleh rekan setimnya melalui backpass, situasi ini akan mengakibatkan tendangan bebas tidak langsung di dalam area penalti. Pelanggaran lainnya bisa berupa kiper mengambil lebih dari enam detik saat mengendalikan bola dengan tangan mereka, atau kiper menangkap bola setelah menerimanya langsung dari lemparan ke dalam oleh rekan setimnya.

Ketika tendangan bebas tidak langsung diberikan di dalam kotak penalti, area penalti menjadi sangat sibuk, dengan para pemain bertahan berbaris untuk melompat dan melakukan blok segera setelah bola dimainkan.

Biasanya, bola akan dioper ke penyerang yang akan berusaha menembak ke gawang dari jarak dekat secepat mungkin. Terkadang, tim akan merencanakan gerakan operan dan tembakan yang rumit dari tendangan ini. Namun, seringkali situasi di dalam kotak penalti bisa menjadi sedikit kacau pada saat-saat seperti ini.

Baca Juga:  Mengapa Pemain Sepakbola Berjumah 11 Orang?

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Bagikan:

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

TERPOPULER

BERITA TERBARU